Alamat Penerbit dan Percetakan di Yogyakarta

  1. Adicita Group
    Jl. Sisingamangaraja No.27 Yogyakarta INDONESIA 55153
    telp: +62-274-377067, +62-274-379250, +62-274-372893, +62-274-448371
  2. Amara Books
    Jl. Kaliurang Km. 6,2 No. 58A, Sinduadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274- 889778, telp: +62-274-7470601
  3. Alfa Media,
    Jl. Monumen Jogja Kembali 75A Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-584780
  4. Alvabet (KC. Jogja),
    Jl. Kaliurang Km. 8,5 Dk. Jaban No.64, Rt 01/25 Sinduharjo, Sleman Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-4332044
  5. Ardana Media
    Jl Magelang Km. 7,5 Mlati, Beningan,Rt 05/02 No. 96 Sendangadi, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-866718
  6. Baca!
    Jl. Persatuan No. 23A, Glagah Rt 09/RW 2, Warungboto, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-381542
  7. Basis (Majalah)
    Jl. Cempaka No. 9, Deresan, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-585498  faks: +62-274-585498
  8. Bentang Pustaka
    Jl. Pandega No. 19 Yogyakarta INDONESIA 55284
    telp: +62-274-517373  faks: +62-274-541441
  9. Bumi Aksara
    Jl. Ring Road Barat 250 Nogosaren, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-622330  faks: +62-274-4700989
  10. Castle Books
    Jl. Sorowajan 136x Lt. 2, Banguntapan, Yogayakarta INDONESIA
    telp: +62-274-7481390, telp: +62-274-7473004
  11. CV Empat Pilar Pendidikan
    Jl Ringraod Timur No.34 Wonocatur, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-382737
  12. Datamedia
    Jl. Bima No. 20 Sokowetan, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-7191143
  13. Diglossia Media Baru
    Jl. Gedongan Baru Rt 7/Rw 42 No. 208, Banguntapan, Bantul, Yogyakarta INDONESIA
  14. Dini Publishing
    Jl. Pleret Km. 1.5 Potorono, Banguntapan, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-7481526
  15. Diva Press
    Sampangan Gg. Perkutut No. 325 B, Jl. Wonosari Baturetno, Banguntapan, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-7418727  faks: +62-274-4463008
  16. Fajar Pustaka
    Jl. Purbayan Mutihan No. 154 Rt 04 Rw 18 Wirokerto, Banguntapan, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-380714  faks: +62-274-7197801
  17. Gama Media
    Jl. Lowanu No. 55 Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-384830
  18. Gava Media
    Klitren Lor GK III/15, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-558502
  19. Gema Insani Press, Pandega Insani
    Pogung Lor, Ring Road Utara, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-557562
  20. Graha Ilmu
    Candi Gebang Permai Blok R No. 6 Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-882262, telp: +62-274-4462136
  21. Grafindo Litera Media
    Jl. Tohpati 2A Nyutran MG II Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-373463, telp: +62-274-373463
  22. Jagad Media inc
    Perum Demakan Baru TR III/757, Rt 34 Rw 09 Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-7132972
  23. Jalasutra
    Jl. Mangunegaran Kidul No. 25 Rt 072 Rt 05 Penembahan, Kraton, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-370445
  24. Jejak
    Sambilegi Baru No. 35 Rt 01 Rw 53 Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-6558249
  25. Kanisius
    Jl. Cempaka No. 9 Deresan, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-588783, telp: +62-274-563349
  26. Liberty
    Jl. Jaengprawiran No. 21-23, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-515692, telp: +62-274-510240
  27. Leutika
    Jln. Sulawesi No. 7C, Ringroad Utara Yogyakarta INDONESIA 55284
    telp/faks: +62-274-880387.
  28. LKiS
    Jl. Prangtritis Km. 4,4 Salakan Baru No. 1, Sewon, Bantul, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-387194, telp: +62-274-417762
  29. Media Pressindo
    Jl. Irian Jaya D-24 Perum Nogotirto Elok II, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274- 7103084, telp: +62-274-620879
  30. Mizan Dian Semesta
    Jl. Magelang Km. 7.2 Perum Sendangadi  A21, Mlati, Sleman, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-866338
  31. Navila
    Jl. Pakelmulyo UH V/411, Golo, Umbulharjo, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-377034
  32. Ombak
    Jl Progo B-15 Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-620660
  33. Pilar Media
    Jl. Petung 22B Papringan, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-541888, telp: +62-274-584084
  34. Pinus Book Publiser
    Jl. Tegal Melati No. 118C Jongkang, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-867646
  35. Pustaka Alvabet
    Jl. Kaliurang Km. 8,5 Dk. Jaban No. 64 Rt 01/Rw 25 Sinduharjo, Yogyakarta INDONESIA
  36. Resist Book
    Jl Magelang Km. 5 Gg. Ghiima No. 239, Kutu Dukuh, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-580439, telp: +62-274-7422761
  37. Solomon
    Jl. Maliboro No. 167 Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-562280
  38. Tiara Wacana
    Jl. Kaliurang Km. 7.8 Kopen Utama No. 16 Banteng, Yogyakarta INDONESIA
    telp/faks: +62-274-880683
  39. Yayasan Pustaka Obor Indonesia
    Perum Jombor Baru, Jl. Pajajaran Blok 2 No.21, Sleman Yogyakarta INDONESIA 55282
    telp: +62-274-865557
  40. Penerbit CV. Andi Offset
    Jl. Beo No. 38-40 Demangan Baru, Yogyakarta INDONESIA 55281 –  telp: +62-274-561881  faks: +62-274588-282
  41. Penerbit CV.Graha Ilmu J&J
    Candi Gebang Permai Blok R No. 6 Yogyakarta INDONESIA 55283
    telp: +62-274-882262
  42. Penerbit dan Percetakan PT Bigraf
    Jl. Sisingamangaraja 93 Yogyakarta INDONESIA Indonesia 55153
    telp: +62-274-377623  faks: +62-274-373631
  43. Penerbit Erlangga
    Jl. Beo No. 9-10A, Demangan Baru, Sleman, Yogyakarta INDONESIA – telp: +62-274-552261  faks: +62-274-552260
  44. Penerbit Liberty
    Jl. Jayeng Prawiro No. 21-23 Yogyakarta INDONESIA 55112
    telp: +62-274-515692, 512908
  45. Penerbit PT Galangpress Media Utama
    Jl. Anggrek 3/34 Baciro Baru Yogyakarta INDONESIA 55225
    telp: +62-274-554985  faks: +62-274-554985
  46. Penerbit PT Gloria
    Jl. Faridan M. Noto No. 19 Yogyakarta INDONESIA 55224
    telp: +62-274-565905, telp: +62-274-563627  faks: +62-274-565257
  47. Penerbit PT Persatuan
    Jl. K.H.A. Dahlan No. 107 Yogyakarta INDONESIA 55262
    telp: +62-274-376627, telp: +62-274-381772
  48. Penerbit PT. Elex Media Komputindo (Perwakilan Jogjakarta)
    Jl. Kembang Baru Gg. I No. 3 Depok – Sleman, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-557414  faks: +62-274-484542
  49. Penerbit Yayasan Kanisius
    Jl. Cempaka No. 9 Deresan Yogyakarta INDONESIA 55281
    telp: +62-274-588783  faks: +62-274-563349
  50. Penerbitan Taman Siswa Yayasan
    Jl. Taman Siswa No. 25,Yogyakarta INDONESIA 55111
    telp: +62-274-377120  faks: +62-274-377120
  51. Pilar Media
    Jl. Petung 22B Papringan, Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-541888  faks: +62-274-584084
  52. Pustaka Fahima (Alfath Offset)
    Jl. Munggur No. 07, Yogyakarta
    telp: +62-274-512449585374
  53. Resist Book
    Jl. Magelang km 5 Kutu Dukuh No 83 Kutu Dukuh Sleman Yogyakarta INDONESIA 55284
    telp: +62-274-7422761  faks: +62-274-3346691
  54. Taman Pustaka Kristen Gunung Mulia
    Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 38-A Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-512449  faks: +62-274-512449
  55. Yudhistira Ghalia Indonesia
    Jl. Sugeng Jeroni No. 8 Yogyakarta INDONESIA55141 2. Jl. D.I Panjaitan No. 50 Yogyakarta INDONESIA 55141
    telp: +62-274-373961, +62-274-387208, +62-274-374840
    faks: +62-274-387209, +62-274-374840
*) Disarikan dari berbagai sumber, semoga dapat membantu bagi yang memerlukan alamat penerbit yang ada di Yogyakarta. Terutama bagi para sahabat yang ingin membeli buku, mengirimkan naskah buku, atau lainnya . Apabila terdapat perubahan alamat dari yang tertera di atas mohon dilengkapi. Terimakasih semoga bermanfaat.
Iklan

Tinggalkan komentar

Kantor Berita Asing

  1. AFX-ASIA
    Jl Indramayu No 18 Jakarta 10310.
    Telp. : 021- 3160780
    Email : afxasia@cbn.net.id
  2. AGENCE FRANCE PRESSE (AFP)
    Jl. Indramayu No 18, Jakarta 10310.
    Telp. (021) 3160780, 336082
    Email : bestrade@cbn.net.id
  3. ALGEMEEN NETHERLAND PERSBERAU (ANP)
    Jl. Kebon Kacang 35 No 4, Jakarta 10240.
    Telp. (021) 3141984
    Email : britsins@cbn.net.id
  4. ASSOCIATED PRESS (AP)
    Detchce Bank Bldg, Lt 14
    Jl. Imam Bonjol No 80 Jakarta 10310
    Telp. (021) 39831269
    Email : gspencer@agp.org
  5. AUSTRALIAN ASSOCIATED PRESS
    Detchce Bank Bldg, Lt 14
    Jl. Imam Bonjol No 80 Jakarta 10310
    Telp. (021) 39831262, 39831263
    Email : aapkaren@cbn.net.id
  6. BERNAMA
    Wisma Antara, Lt 19
    Jl. Merdeka Selatan No 17 Jakarta 10110
    Telp. (021) 3857626
  7. DEUTCHE PRESS AGENTUR (DPA)
    Istana Harmoni Apartment 19J
    Kompleks Harmoni Blok B26-27 Jakarta
    Telp. (021) 6305644
    Email : mailto:aapkaren@cbn.net.id
  8. EFE SPANISH INTE. AGENCY
    Jl. Penjernihan V/No 1 Pejompongan, Jakarta.
    Telp. (021) 5722233
  9. GEASSOCIERDE PRESS DIENSTEIN (GPD)
    Jl. Prapanca Raya No 12 A, Kebayoran Baru
    Jakarta 12150.
    Telp. (021) 7250815
    Email : theohaer@indosat.net.id
  10. JIJI PRESS
    Wisma Kyoei Prince Lt 7, Suite 705
    Jl Sudirman Kav 3 Jakarta 10220
    Telp. (021) 5723309
  11. 11. KYODO TSUSHIN NEWS AGENCY
    Wisma Antara Lt 16
    Jl Merdeka Selatan No 17, Jakarta 10110
    Telp. (021) 3802810, 3840113
    Email : kyodojkt@rad.net.id
  12. MIDLE EAST NEWS AGENCY (MENA)
    Jl. Pulomas Barat 5A No. 1 Jakarta
    Telp. (021) 4894839
  13. NIHHON HOSO KYOKAI (NHK)
    Wisma Nusantara Lt 14
    Jl MH Thamrin No 59, Jakarta 10350
    Telp. (021) 330174, 333909
    Email : nhkjkt@rad.net.id
  14. REUTERS
    Wisma Antara Lt 17
    Jl Merdeka Selatan No 17, Jakarta 10110
    Telp. (021) 3846364, 3845012
    Email : Jakarta.newsroom@reuters.com
  15. VIETNAM NEWS AGENCY
    Jl. Sawo No 20, Jakarta
    Telp. (021) 326261
    Email :vnajak@indosat.net.id
  16. XINHUA NEWS AGENCY
    Jl. Pandeglang No 44 Jakarta
    Telp. (021) 2305753

*) Sumber : Media Directory Pers Indonesia 2006

Tinggalkan komentar

Nyanyian Pasir

Oleh: Masadi Wiria

Sudi mengusap wajahnya usai berdoa dalam tafakurnya. Di atas sebuah batu yang di hantarkan Kali Putih, ia duduk menikmati bulan benderang. Sinarnya melukis rimbunan bambu di ujung desa. Kilau keemasannya menerpa batu-batu yang berserakan. Kini pucuk bambu itu sudah menusuk sang bulan. Malam mulai bergeser ketika wajah bulan tergambar sosok perempuan memadu kasih. Kadang seperti gambar sang ibu sedang bertutur pada buah hatinya. Pemandangan itu mengusik kerinduan Sudi pada simbok dan Tumi istrinya.

Perempuan berambut perak itu telah pergi, begitupun Tumi yang meninggalkan dirinya bersama Arum, perempuan kecil semata wayangnya. Hilang dalam nyanyian murka Merapi. Dalam taburan bintang yang berkerlip indah itu. Angin terdiam tak bergerak. Keindahan malam yang terjaga. Hati Sudi remuk. Perasaannya telah terkuras oleh hujan dan amukan lahar. Rasa penatnya tiba-tiba muncul.

Sesosok bayangan berkelebat ketika Sudi hendak beranjak. Matanya tak berkedip mengikuti bayangan yang kian menjauh dari pandangan itu. Kelebat yang gesit. Sudah kesekian kalinya, bayangan itu tertangkap matanya ketika bertafakur. Namun ia tidak mampu menangkap pesan dari bayangan itu.

Rasa dongkol menyeruak tiba-tiba, ketika ia melewati pangkalan truk untuk pulang. Sepasang manusia tengah asyik bergumul. Lelaki bertato naga itu muncul dari tirai yang tersingkap. Sudi melompong, lelaki tambun itu hanya lewat lalu melambaikan tangan. Gaung pengeras suara masjid mengumandangkan azan Subuh. Jalanan mulai ramai orang-orang pergi ke pasar.

“Gimana kabarnya, Kang Gino?”

Lelaki yang disapanya terdiam. Selepas salat Subuh keduanya bertemu setelah sekian lama berpisah karena Gino bekerja di Jakarta dan tidak ada kabar berita kecuali secarik undangan pernikahannya dengan orang Semarang. Setelah itu tidak ada kabar lagi. Kata orang-orang, Gino sudah menjadi ‘orang’ di Jakarta. Sementara Sudi tahu kalau Gino hanya bekerja menjadi sopir bis PPD.

“Remuk hatiku, malah kebawa sakit”

“Lha ada apa to Kang?”

“Kamu belum dengar ya? Aku kebakaran”

“Hah?”

“Iya, semua barang-barang ludes jadi arang. Sepuluh tahun aku mengumpulkannya, akhirnya tidak tersisa. Istriku selamat, tapi … Dedi …”

Kata-kata Gino terputus, lalu ia mengusap wajahnya untuk meredam kesedihannya.

“Cuma apa Kang?”

“Dedi, jagoanku meninggal. Tidak ada yang menolong, dia tak terselamatkan. Orang kayak kita ini kok nggak habis-habisnya diterjang derita?” lanjut Gino.

Sudi menghela nafas, pembicaraan terhenti. Mereka duduk-duduk di serambi masjid menunggu matahari terang.

Pembicaraan semakin kembali hidup ketika mengungkap nasib masing-masing. Nostalgia masa kecil, ketika keduanya di kejar-kejar pak Mantri mau disuntik, membuat keduanya tersenyum. Masa kecil adalah masa-masa terindah. Sudi pun bercerita bahwa dirinya cukup senang ketika melihat Arum tambah pintar. Relawan yang terjun di dusunnya itu patut dipuji. Tanpa kenal lelah, menyumbangkan tenaga dan pikiran untuk anak-anak. Tidak hanya omong kosong atau mengumbar janji. Kesedihan orang-orang yang diterjang bencana ini butuh tindakan nyata.

Arum selalu ceria, sudah lupa bencana yang baru saja terjadi. Seolah menemukan ibunya kembali. Sementara kungkungan penderitaan belum juga berakhir. Dulu, sebelum ada relawan yang memberikan kegiatan pada anak-anak di pengungsian. Hampir setiap hari Arum terlihat murung teringat ibunya.Sementara keadaan dipengungsian, selalu memprihatinkan dan tidak pas. Apalagi bagi anak-anak. Tetapi mau apa lagi dan siapa yang mau memperhatikan?

Keadaan seperti ini tidak butuh lagi bantuan yang berlimpah-limpah. Karena pada hakekatnya bantuan bagi korban bencana bukanlah materi belaka. Semangat dan dorongan untuk tetap bangkit, terkadang lebih penting. Apalagi untuk anak-anak yang belum begitu paham dampak bencana dan pengaruhnya kehidupan mereka selanjutnya. Seperti kata orang-orang pintar di penyuluhan yang terkadang saling tuding soal tanggungjawab, bahkan malah suka melongo.

Kepulangan Gino di kampung halaman ini, sepertinya juga sedang mengais masa lalu. Tampaknya ia akan memilih pulang kampung saja. Hanya tergantung niat, karena istrinya sudah pasrah mau hidup dimana tidak masalah.

“Sudah satu minggu ini kok mataku seperti selalu melihat bayangan hitam ya?”

“Ooo itu katarak Di, priksa aja! Puskesmas”

“Katarak gimana? Maksudku kalo pas selesai salat malam di Kali Putih kok melihat kelebat bayangan hitam”

“Ah, itu pandanganmu aja. Atau barangkali simbokmu?”

Sudi terdiam, seolah menyadari bahwa dirinya jauh dari agama. Persoalan agama hanya didapat dari mbah Ngaliman, modin kampung yang pernah mengajarnya di langgar desa. Itupun Sudi tidak terlalu pandai, seperti juga Gino yang hanya mengenal huruf alif sama seperti dirinya tetap saja tidak bisa membaca huruf-huruf arab.

Ketika melihat amukan Merapi yang dahsyat terjadi. Awan panas yang meluncur bagaikan naga putih yang siap menelan siapa saja. Mengerikan. Kekuatan apakah yang mampu menahan murka alam yang dahsyat itu. Tenggorokan Sudi tercekat, ketika sirine meraung-raung. Orang-orang berhamburan keluar dalam kegelapan. Suara dan deru kendaraan yang lalu-lalang. Serta gemuruh Merapi yang menggetarkan itu menggemakan kebesaran Tuhan dalam dadanya.

Pantaslah, bila gunung yang telah memberikan keindahan, kesejukan, dan hasil-hasil bumi yang melimpah ini murka. Sederet peristiwa kembali terbersit dalam ingatan Sudi. Kepergiannya dengan Saniyem di losmen di ujung desa, menyisakan penyesalan. Dirinya membohongi Tumi, dan membuatnya kecewa lalu memilih terjun ke dalam arus Kali Putih? Begitu pula simbok yang sudah sangat lelah menjadi pengumpul batu untuk di pecah menjadi koral.

Matahari telah tinggi, kedua orang itupun beranjak dari masjid. Ada perasaan berat di hati Gino untuk mengakhiri pembicaraan. Namun Sudi harus segera bekerja, mengeruk lautan pasir dengan seroknya. Hanya Arum yang kini menjadi tambatan hati Sudi. Perempuan kecil itu sudah bersiap berangkat sekolah, ketika Sudi sampai di rumah.

“Bapaaak, Arum nanti langsung ke rumah Anjar lho bikin PR!”

“Ya, pulangnya ke rumah Lik Sur saja, bapak nanti sampai sore” jawab Sudi melihat anaknya sudah berjalan di ujung jalan.

Sudi menuju pangkalan truk yang sudah ditungggu kawan-kawan seprofesinya, segera ia melompat di bak bersama laju truk yang merambat menyusuri punggung jalan. Hari ini truk akan menuju Semarang, karena juragan pasir di Salam kekurang armada. Sudi terpaksa lembur untuk menurunkan pasir. Di langit mendung menggantung, menggumpalkan rasa cemas penghuni di bantaran sungai. Namun tak mengurangi semangat Sudi untuk bekerja, meski hatinya masih diselimuti pertanyaan tentang bayangan hitam di saat tafakurnya.

Malam itu Sudi teramat lelah, ia terbaring di batu besar yang terhampar. Ia menunggu Gino untuk saling berbagai cerita. Namun hingga tengah malam, Gino belum juga muncul dan tidak juga member kabar. Memang Sudi senang ketika Gino memutuskan untuk pulang kampung, karena ia akan merasa dekat dengan karibnya sejak kecil. Beban-beban yang dirasakan ketika sudah mulai beranjak tua, sepertinya harus bisa dibagi kepada karibnya, meski hanya saling diceritakan. Tiba-tiba Kali Putih memberi kabar, akan mengirimkan lahar. Peluit dan sirine relawan malam itu meraung, namun tidak terdengar oleh telinga Sudi. Seketika banjir itu menggulungnya. Tubuh Sudi tampak menjadi bayangan hitam yang terseret dan terpelanting menggapai-gapai lalu hilang di kegelapan.***

Dapat di baca juga di http://fiksi.kompasiana.com/prosa/2011/03/24/nyanyian-pasir/

 

Tinggalkan komentar

Renjana Luka

Oleh: Masadi Wiria

Dinda bercermin, menatap bilur-bilur merah di sekujur tubuh. Ujung jarinya mencoba menyentuh, tetapi ada rasa pedih menekannya. Dari sudut matanya meleleh, entah tangisan yang keberapa kali. Dinda tidak mampu merintih, seolah Tuhan sudah membekap mulutnya dan malaikatpun berkata kepadanya agar tak perlu mengadu. Sebuah buluh bambu itu masih tersandar dipintu almari, sedangkan tali-tali plastik terserak dibawahnya. Sebuah tali masih terikat di sandaran kepala ranjang. Helaan nafas dan sesenggukan itu menyesakkan, ketika mata Dinda tertuju kepada Tika dan Rama yang tergolek pulas di ranjang. Anak-anak itu sepertinya sudah lelah bila harus pulang pergi ke rumah neneknya. Dinda telah menyimpan lembaran-lembaran kesakitannya kedalam kerling mata beningnya.

“Plakkk”

Sebuah tamparan singgah di pipi Dinda.

“Dasar lonte!”

“Apa kamu tidak diajari cara-cara menghormati suami! Hehh!”

“Sekali lagi kamu mengadu pada bapakmuuuu”. Kata-kata itu berlanjut dengan tangan kekar yang sudah mencengkeram geraham Dinda kuat-kuat. Gemeretak gigi yang terantuk itu lirih terdengar. Lalu perempuan itu terdorong jatuh menimpa ranjang dimana Tika dan Rama terbaring pulas. Gelegar suara pintu itu mengejutkan anak-anak itu yang serta-merta tergeragap dan menghampiri ibunya yang sedang susah payah bangkit. Mereka menangis sesenggukan dalam pelukan. Airmata membanjir. Sementara sayup-sayup terdengar decit ban mobil meninggalkan halaman rumah.

***

Derai tawa perempuan-perempuan penghibur itu semarak. Beberapa botol bir berserakan. Alunan musik terus membuat tubuh-tubuh molek mereka bergerak-gerak seperti ular meliuk dan melingkar di badan Prastowo. Sesekali ciuman mendarat liar, ketika lelaki itu mengulurkan lembaran uang. Biasanya pesta itu akan berakhir di kamar belakang kafe.

“Sadis dia itu!” gumam seorang perempuan yang tak henti-hentinya menyedot rokok.

“Tapi asyik juga? Istrinya pasti sudah hancur lebur” lanjutnya sambil cekakak-cekikik.

Seorang lelaki berperut tambun itu terkapar di ranjang, sementara kedua perempuan itu asyik berbicara tanpa mempedulikan lagi lelaki yang sudah mabuk berat. Dengkurannya memenuhi ruangan, sementara kedua perempuan itu menguras isi dompetnya dan meninggalkan pesan dalam secarik kertas, lalu pergi.

Ruangan kantor tak bisa meredam kesakitan hati Dinda. Tugas-tugas yang menumpuk disudut meja membuatnya semakin sesak. Deringan telepon, SMS yang datang mengganggu. Namun semua harus tampak baik-baik saja. Senyum manis kepada setiap muka. Senyum yang terpaksa. Sampai kapan?

“Hidup ini aneh?”

“Iya”

“Bagaimana tidak aneh, salahku apa? Kenapa wong cuma ingin berselingkuh saja aku harus dihajar habis-habisan begini Ndra!”

“Aku rela kok tanpa dia!”

“Husss, jangan begitu Da, tidak baik”

“Ah, kamu tidak mengalaminya, jadi bisa saja berkesimpulan seperti itu? Kamu mau bukti?”

Dinda melepas semua bajunya dan Andra dibuat terperangah, mulutnya menganga.

“Astaghfirullaahhh, Da”

Keduanya saling berpelukan, sementara Dinda menumpahkan tangisnya kepada sahabatnya sebangku di SMA. Punggung Dinda bergetar-getar, tumpahan tangisnya begitu hebat. Memang selama ini Andra belum secara gamblang melihat kenyataan yang dialami Dinda, namun begitu rasa penasarannya memaksa dirinya untuk segera menemui sahabatnya itu di metropolitan ini.

Perjalanan untuk menuju rumah Dinda membutuhkan waktu 4 jam, namun hal itu tak membuat Andra merasa lelah karena sahabatnya sedang membutuhkannya. Terbukti saat ini. Ketika airmata Dinda membasahi punggungnya. Andra merasa bagaikan sebuah aliran yang harus tumpah dan mengalir. Pertemuan itu adalah sebuah permulaan dimana Dinda harus segera mengambil keputusan.

Bila teringat saat itu, perkenalannya terlalu banyak basa-basi. Tidak to the point. Lelaki yang selalu bermuka manis itu hadir menembus hatinya yang kosong karena terpaksa. Kalau saja saat itu Dinda tidak takut kualat karena menolak paksaan orang tua. Pasti Dinda akan melempar wajah manis itu dengan asbak. Sayang, aturan itu seperti belenggu yang melemahkan.

Lamaran itu berakhir dengan senyum mengembang, dan linangan airmata bahagia dari keluarga kedua belah pihak. Dinda tertunduk dalam kebimbangan. Kebahagiaan saat itu seperti moncong senapan dan dirinya adalah pesakitan yang siap menerima tembusan peluru kapan saja dan tepat sasaran. Betapa tatakrama mampu membungkus niat busuk menjadi sebuah bingkisan yang indah. Demi sebuah martabat. Martabat yang meruntuhkan harkat. Bahwa Dinda tidak memiliki hak jawab atau hak menolak, dan itu sebuah kesepakatan yang sulit untuk diterima dan dirinya teraniaya.

***

“Anjingggg! Hee matamu kemana?”teriak kakek tua yang mendorong gerobak sampah.

Aku terkejut, dan benar-benar terkejut ketika kaca spion kiri mobilku menampar muka kakek itu. Aku menghentikan laju mobil dan berniat turun. Tetapi keadaan tidak memungkinkan, karena jalanan kawasan Pasar Senen ini pasti akan macet ketika aku berhenti. Aku khawatir peristiwa ini diketahui oleh banyak orang. Meski aku tetap berusaha untuk meminta maaf atas keteledoranku. Tetapi jalanan tidak merespon niatku ini. Dari balik kaca spion, kakek itu tetap berjalan tanpa menggubris usahaku ini. Hati kecilku berharap semoga bapak tua itu memaafkanku.

Aku membanting setir ke kiri, mengambil jalur menuju ke arah Poncol. Aku akan mencetak disain-disainku dengan ukuran besar untuk pementasan baca puisi mengenang si Burung Merak. Aku memarkir mobil di seberang masjid. Siang hari yang menyengat itu sudah melumerkan isi kepala, aku salat Dhuhur untuk menciptakan energi kreatif yang mulai luntur.

Aku menginginkan banyak hal, namun banyak hal pula yang menghambatnya. Aku merasa terasing. Saat ini, aku rapuh tak bernyali. Aku harus segera bangkit dari keterpurukan, dari ketidakberdayaan. Untuk anak-anakku. Sungguh menyedihkan, karena aku harus terdampar di Sunda Kelapa ini. Pelabuhan harapan yang riuh rendah bagi siapa saja. Tumpah ruah, terperangah oleh pencakar langit.

“Dia mencoba menghambatku Ndra”

“Aku tercerai berai sekarang”

Dinda memandang kosong ke arah jendela, sementara Andra tak bergeming mendengar keluh kesahnya. Jalan terbaik adalah mimpi buruk. Hidup menjadi janda bukan pilihan. Perceraian paling tidak akan merubah statusnya, dan trauma tentang perkawinan adalah sebuah jalan panjang yang tak harus ditengok kembali. Tidak saja untuk dirinya, namun juga untuk Tika dan Rama kedua anaknya.

“Kamu itu orangnya super cuek, tidak pernah merasa canggung, mengapa mesti takut?”

“Hmm, aku tidak takut”

Andra tersenyum lebar. Dinda karibnya sudah mulai tegar dan keputusan sudah diambil. Meskipun berat namun pilihan itu lebih baik. Bukankah kaum perempuan bukanlah sandsak hidup?  Sungguh, Andra merasa prihatin dan tidak menyangka. Terbersit dalam pikirannya tentang dirinya yang masih melajang. Bahwa dihadapannya terbentang sebuah jalan yang panjang.***

http://fiksi.kompasiana.com/prosa/2011/03/15/renjana-luka/

 

Tinggalkan komentar

Abjad Cinta

Oleh: Masadi Wiria

Awan mendung di langit tidak mengabarkan turunnya hujan. Justru hanya hawa gerah menyelimuti siang. Hanya seperjalanan dari tempatku bekerja menuju kafe. Tetapi gerah sudah mulai menghadirkan tetesan keringat di kening. Saat jam istirahat, secangkir kopi mengantarkan kepulan asap rokok membumbung bersama angan-angan. Ruangan ini mutlak menjadi hak kaum perokok. Sementara diluar kaca aku melihat sebuah kehidupan tanpa asap. Beberapa impian menggelayut di kepala. Tentang teknologi mobil yang sudah meluncur di pasar. Atau aneka perangkat digital yang tumbuh menyerupai embun pagi yang mengkristal diujung-ujung daun dan rumputan. Aku menyeruput cangkir, untuk mendorong sesuatu yang mengganjal di tenggorokan. Aku yakin, bahwa rasa ingin menjadi bagian dari penikmat teknologi itu membuatku celegukan. Release sebuah lembaran iklan itu sungguh menggugah.

Beberapa koran hari ini tidak memberi jawaban atas kegelisahanku. Aku merasa tidak membutuhkan apa-apa. Aku hanya perlu duduk melompong dengan ekspresi kosong tak berjiwa. Dorongan untuk melamun memaksaku untuk menarik tirai jendela, sekedar menikmati pemandangan di bawah sana. Orang-orang menyemut dalam terpaan matahari siang yang tersaput mendung. Sepasang jari-jari mengapit cerutu Kuba, sesekali mulutnya bergerak-gerak. Cerutu naik turun berirama. Mulut itu sedang bercerita bahwa nasib baik itu ada. Berbicara tentang mimpi-mimpi kaum jelata. Tanpa sedikit jeda. Sajian film siang dari TV Plasma di kafe menyita perhatianku. Film tentang kehidupan mafia ini sudah banjir darah. Seorang pengikut setia sedang terkapar. Kejujuran adalah sikap-sikap orang bodoh yang tidak mengerti bahwa dunia ini adalah sebuah permainan belaka.

Seruputan kopi terakhir, mengantarku menghabiskan jam istirahat. Aku segera kembali ke kantor, bergabung bersama ratusan kepala dengan berbagai ekspresi. Ada juga yang selalu mengernyitkan dahi, entah pusing atau bawaan sejak lahir. Itupun masih ditambah status dalam akun facebook yang terkadang membingungkan, karena hanya hal ihwal keluh kesah yang tak berkesudahan. Hiruk-pikuk di kantor terjadi. Setelah melihat berita tentang gempa bumi yang terjadi di Jepang. Semua orang memantau televise dengan berbagai perasaan.

Aku masih bertahan di meja kerjaku, hingga tanpa terasa malam mulai merambat naik. Lampu-lampu mobil berpendaran saling berpapasan. Mataku silau karena memang seharian kelelahan di depan laptop, untuk pekerjaan yang tidak memiliki kualitas hari ini. Aku pikir, selama ini barangkali banyak hal serupa yang dialami juga oleh beberapa orang. Tidak ada yang cukup bermakna. Akun facebook terpaksa aku tutup, karena sama sekali aku tidak merasakan kemanfaatannya, bila hanya mengkomentari seputar keluhan-keluhan pribadi yang terkadang aku tidak mengerti sebab musababnya. Namun mengapa hampir semua orang terlibat dalam hal ini. Sungguh menakjubkan. Setelah berlama-lama aku menatap layar laptop, justru semakin membuat tidak bisa berbuat apa-apa. Apalagi untuk membuat sebuah perubahan yang cukup berarti.

“Ada berita apa dari Hana?”

SMS Robby membuatku lemas, dan aku belum menemukan kata yang tepat untuk menjawab. Aku menggeleng, ponsel Hana sudah tidak bisa dihubungi lagi. Aku mencoba online melalui Yahoo Mesengger namun tidak menemukan tanda-tanda online. Gempa bumi itu  akhirnya dapat ditengarai memiliki skala yang cukup mendebarkan yakni 9,1 SR. Setelah itupun, terjangan arus tsunami terjadi menimpa apa saja. Tidak memilih sasaran. Aku masih melihat tayangan Headlines News yang menayangkan ulang peristiwa itu.

Robby tidak tahu bila saat ini aku sedang berada di Jakarta. Mobil-mobil terhanyut itu seperti cendol. Juga kapal-kapal mewah yang terbawa arus. Mengalir dan menabrak apa saja. Kerusakan yang terjadi sangatlah parah. Kejadian itu sungguh mencengangkan. Aku belum teringat oleh Hana. Baru kemudian aku tergeragap untuk menjawab SMS Robby itu. Hana memang berada di Jepang tetapi aku tidak tahu di bagian mana dia berada. Sedangkan Robby adalah calon suami Hana juga karibku.

“Rob, aku sekarang lagi di Jakarta”

“Oh,  bagaimana dengan Hana?”

“Maaf Rob, aku juga tidak dapat menghubungi”

Suasana menjadi hening, meski ponsel belum dimatikan. Aku merasakan sesuatu yang saat ini menyergap perasaan Robby. Hana memang sedang berada di sana. Aku biasa berkomunikasi dengan Hana melalui YM dan Facebook saja meskipun aku berada di Kanada atau di Jakarta. Aku dan Hana dulu satu angkatan ketika bekerja di Taiwan. Setelah masa kontrak habis, aku berpisah karena dia ingin bekerja di negeri Sakura. Sedangkan aku memperoleh pekerjaan di Kanada. Robby adalah laki-laki yang jujur, meskipun sudah punya dua anak. Hana mencintainya. Kisah cintanya diawali ketika keduanya bertemu di dunia maya melalui chating, hingga berujung keduanya sepakat untuk menikah.

Namun untuk menunggu kabar adalah sesuatu yang tidak mengenakkan. Apalagi dalam situasi darurat, dimana komunikasi memang menjadi sulit.

“Tenang dulu Rob, tunggu saja keadaan normal”kataku

“Tapi perasaanku sudah tidak enak”

“Sejak kapan?”

“Sejak kemarin, ketika aku tidak mengangkat telepon karena aku lagi di jalan. Kamu tahu to, aku ini hanya seorang sales yang kerjanya mengukur jalan. Aku pikir biasanya bukanlah hal-hal penting, ya semacam rasa kangen saja, hingga aku tidak telpon balik”

“Terus?”

“Ya itulah, aku sudah berkali-kali hari ini mencoba telepon tetapi tidak bisa juga, keluarganya juga sudah meneleponku, aku benar-benar panik. Beberapa temannya juga tidak bisa dihubungi”

“Sudahlah, sabar dulu Rob”

“Aku sudah mencoba bersabar, tapi perasaanku …”

“Alah, sudahlah Rob, jangan ikuti perasaan. Aku paham, sudahlah”

Aku mencoba menasehati Robby meskipun hal semacam ini aku belum pernah merasakan. Satu bulan lagi mereka akan menikah, dan sekarang komunikasi keduanya terputus. Harapan satu-satunya hanya menunggu jaringan komunikasi pulih, serta menunggu informasi dari KBRI melalui televisi. Sebuah usaha yang paling mungkin dilakukan oleh Robby. Untuk berangkat ke Jepang bagi Robby merupakan sebuah impian. Hal itu tidaklah mungkin. Kecuali sebuah bulan madu yang telah Hana ceritakan kepadaku itu terlaksana.

Hana memang berencana mengajak Robby untuk berbulan madu di Jepang. Meski hal itu masih disimpannya, agar menjadi kejutan. Aku pun diminta untuk tidak menceritakan hal itu sampai tiba waktunya. Memang Hana sangat mencintai Robby yang pekerja keras, meski gagal dalam rumah tangga. Setelah Hana menganalisa, keadaan Robby lebih disebabkan oleh faktor istrinya yang kurang menerima keadaan Robby. Juga mertua Robby yang seolah mendorong anaknya untuk segera mengakhiri perkawinan anaknya dengan Robby. Membiarkan perselingkuhan anaknya dengan manajer dimana istri Robby bekerja. Sebagai laki-laki, perasaan Robby sangat terpukul, meskipun ia pendam. Walau akhirnya harus bercerai, Robby merasa bukanlah sebuah kekalahan. Dia tetap memiliki semangat yang membaja untuk bangkit dari keterpurukan hidup. Bekerja dengan segala daya dan upaya.

Kali ini aku benar-benar larut dalam persoalan Robby. Rasa penyesalannya karena tidak menelpon ulang itulah yang membuatnya gelisah. Karena saat ini kenyataannya hal yang tadinya sangat mudah, menjadi sangat sulit dan sangat dibutuhkan. Perasaanku teraduk-aduk, dan hal ini memancing emosiku untuk mengirimkan SMS kepada Herman. Aku takut hal ini terjadi padaku. Meski aku sudah menduga takkan terjadi apa-apa pada Herman, karena dia tidak berada di Jepang. Perasaanku larut dalam emosi sesaat ketika komunikasi menjadi sebuah kebutuhan yang vital bagi manusia. Lebih tepatnya dua manusia. Robby dan Hana, aku dan Herman.

Meski kedua hal ini tidak saling berhubungan, namun aku merasa terusik. Bukankah disaat mudah, orang cenderung mengabaikan? Ketika disaat sulit dan dibutuhkan selalu kelimpungan. Memang aku lama tidak berkomunikasi dengan Herman. Terlebih ketika dia sudah mulai jarang online. Aku pikir kemunduran dirinya dalam dunia maya ini adalah sebuah pernyataan bahwa dia berganti ID atau sudah mendapatkan yang lain. Sedangkan menurutku nomor telepon hanyalah sebuah angka-angka yang membuat hati selalu berdesir bila membacanya. Memang aku sering menampik bila kemudian ada yang mengatakan bahwa aku sedikit atau banyak ada rasa dengannya. Namun aku terlalu yakin bahwa tanpa kehadirannya aku dapat hidup, dan bahagia.

Tetapi mengapa aku sekarang gelisah? Adakah rasa cinta itu kemudian membuncah? Ungkapan konyol. Aku mulai memencet keypad dan terteralah sebuah nama Herman Susilo. Tanpa pikir panjang aku memanggilnya. “Maaf nomor yang anda hubungi tidak aktif … Tuuutssss”. Busyet! Tepat dugaanku, dia memang sedang berusaha menipuku. Dari chating terakhir yang aku lakukan dia tidak benar-benar serius. Sekarang pekerjaan rumahku menjadi ganda. Antara menunggu kabar tentang nasib Hana, juga mencari tahu tentang Herman yang selama ini masih mengganggu perasaanku.***

Dapat juga di baca di http://fiksi.kompasiana.com/prosa/2011/03/14/abjad-cinta/

 

Tinggalkan komentar

Salam

Sangpenjala adalah blog yang berkeinginan menghimpun informasi dan karya yang terserak. Kami menunggu partisipasi Anda untuk memberikan kesempurnaan yang kami kumpulkan. Selamat membaca.

Tinggalkan komentar

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

1 Komentar